SPA Indonesia, Gaya hidup tradisional

Bagi Informasi Ini

Pelatihan SPASpa di Indonesia telah ada sejak zaman kerajaan Hindu dan Budha dan telah menjadi tradisi pada ritual-ritual adat asli Indonesia termasuk SPA. Hal ini dapat ditelusuri pada peninggalan sejarah berupa tempat pemandian kuno (patirtan) berupa candi yang berfungsi sebagai tempat pemandian dan terlihat pula pada relief candi-candi, seperti yang terdapat pada candi Borobudur. Pada umumnya tradisi perawatan tubuh di Indonesia dilakukan dengan mandi berendam pada sumber mata air alami maupun buatan (kolam pemandian) dan dengan cara melakukan pemijitan tubuh (massage)  serta perawatan tubuh dengan wewangian alami dari bunga segar maupun minyak aromatik (Tilaar, 2011, hal. 6).

spas38 Peninggalan sejarah tersebut menunjukan tradisi bagaimana cara melakukan perawatan tubuh dan kecantikan bagi wanita. Kecantikan di Indonesia mempunyai filosofi Rupasampat Wahyabiantara (Tilaar, 2011, hal. 17), yang artinya kecantikan berasal dari perpaduan yang harmonis antara kecantikan lahiriah dan kecantikan batiniah. Kecantikan lahiriah adalah keindahan rambut, keelokan wajah dan tubuh. Kecantikan batiniah adalah kepribadian dan keluhuran budi yang memancar dari lubuk hati. Konsep kecantikan Indonesia juga dikenal istilah Panca Rasa Manunggal (Tilaar, 2011, hal. 28). Panca rasa manunggal merupakan perawatan tubuh dengan pendekatan holistik agar diperoleh kacantikan abadi yang tidak memandang usia, yang didapatkan dari sito saliro, ron walih saliro, mayongga seto, pasa rasa, dan berdoa. Sito saliro adalah perawatan tubuh dari agar memancarkan kecantikan raga. Ron walih Saliro adalah perawatan tubuh dari dalam menggunakan bahan alami dan jamu. Mayongga Seto adalah terapi tradisional yang menggabungkan olah tubuh, olah rasa, dan olah pernafasan untuk menghasilkan bio-energi. Pasa rasa adalah diet tradisional yang terdiri dari pasa mutih, pasa ngrowot, pasa ngalong, pasa dino, puasa asrep-asrepan, dan pasa melek. Sedangkan berdoa merupakan kegiatan meditasi untuk relaksasi dan menyeimbangkan antar diri sendiri, sesama, alam sekitar dan Sang Pencipta.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *