Marak Spa Abal-abal, Asosiasi Spa Terapis Protes

Bagi Informasi Ini

085324500_1425552355-02-1425300859-stretch1Asosiasi Spa Terapis Indonesia mengeluhkan maraknya spa palsu yang muncul di masyarakat. Akibatnya, mayoritas masyarakat memandang spa dan terapis sebagai sesuatu yang negatif.Ketua Umum Asosiasi Spa Terapis Indonesia Kusumadewi Sutanto mengatakan saat ini yang banyak muncul di masyarakat adalah panti pijat yang berkedok tempat spa. Menurutnya, hal itu menyalahi aturan yang ada.”Sekarang kesan spa itu negatif, karena kebanyakan yang ada justru spa palsu, yang sebenarnya adalah panti pihat. Padahal spa dan panti pijat itu beda,” katanya di Jakarta, Selasa (26/5/2015).
Dia menjelaskan, profesi dan industri spa telah memiliki dasar hukum, diantaranya adalah Permenparekraf No. 24/2014 tentang Standar Usaha Spa, Permenkes No. 8/2014 tentang Standar Kerja Spa, dan Perpres No 8/2012 tentang Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia.

Dari segi kemampuan, spa terapis yang asli memiliki kemampuan hidro terapi , penggunaan ramuan, massage dan aroma terapi. “Jadi tidak semua bisa disebut spa. Ini sudah terjadi kesalahan makna di masyarakat,” keluhnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *