Baby SPA : Tips Mengajarkan Bayi Berenang (Baby Swim)

Bagi Informasi Ini

BABY SWIMDari dulu saya suka sekali berenang. Apalagi rumah kan daerah pantai, sebagai anak pantai kalau tidak bisa berenang kayaknya nggak afdol hehehe. Pas kecil, papa saya selalu membuat agar saya menyenangi air. Mungkin itu juga yang membuat saya kalau dikamar mandi bisa lama ya *eh. Selain pantai, papa selalu mengajak saya berenang disungai. Apalagi depan rumah saya itu sungai, jadi papa membekali kami ban mobil buat belajar berenang. Sungai dulu itu bersih, nggak seperti sekarang yang kotor dan hitam. Dulu itu, airnya jernih dan tidak banyak timbunan macem-macem didasar sungai. Sepertinya dulu itu menyenangkan sekali mandi berenang disungai. Tapi kalau sekarang, satu-satunya pilihan ya mau nggak mau kekolam renang. Betul nggak? Hehehehe… Setelah punya anak, saya juga mengajarkan biar dia senang berenang. Apalagi anak dan air itu erat banget xD. Naluri kali ya, secara saat dalam kandungan dia kan sudah belajar berenang di air ketuban..


Jadi, saat umur 2 bulan saya sudah mengajak anak untuk baby spa. Berenang trus dipijet gitu…Cuma sayangnya harganya mahal kan..sekali datang 200ribuan…Belum kalau bayinya ternyata nggak anteng dan nangis pas baby spa.. Rugi bandar… :v

Akhirnya semenjak 3 bulan, saya ajak Raffi untuk berenang dikolam. Awalnya saya sewa ban buat dileher. Tapi karena Raffi kebetulan badannya gemuk jadi bannya ngecekek leher. Akhirnya saya lepas. Dan dipegangi saja, asalkan dia bisa main air sepuasnya. Itu saya lakukan 2 minggu sekali rutin.. Apalagi kolam renang kompleks ada yang muraaahh cuma 10 ribu dan airnya nggak banyak kaporit :D.. Betah kan…masih lebih ngirit *emak-emak biasa..

Waktu itu saya sempat baca ada les renang bayi mulai umur 6 sampai 24 bulan. Cuma sayang, pas daftar slotnya penuh dan masuk waiting list terus. Hadeuh… Batal akhirnya ngelesin Raffi renang.. Apalagi biaya les renang bayi itu sejutaan cuma 9 sesi.. 😀 *tepok jidat.

Saat mencari cara berenang bayi ini, saya tertarik untuk mencoba teknik berenang bayi bule yang bayinya diselem-selemin gitu… Kok rasanya keren ya :v*abaikan pemikiran saya. Tapi, kalau dipikir-pikir teknik ini kan sama dengan yang diajarkan les-les renang bayi?

Saya pun cari tahu banyak tentang teknik berenang ini lewat internet. Berjibaku banget, soalnya referensinya bahasa Inggris semua, ngartiin satu-satu daripada salah teknik kan berabe. Setelah mantap belajar otodidak, akhirnya mulai 6 bulan Raffi tidak lagi cuma main air kecipak-kecipuk kalau dikolam renang. Karena sebenarnya mulai 4 bulan, bayi bisa menolak menghirup air.

Raffi saya selamkan sedikit demi sedikit. Dan karena kontinyu 2 minggu sekali, apalagi saya memang diharuskan berenang seminggu sekali sama dokter demi nyeri tulang belakang sembuh, sekarang umur 22 bulan Raffi bisa menyelam ngambang walau cuma selebar tangan.

Awalnya saya juga was-was takut kenapa-kenapa, tapi dicoba sedikit demi sedikit dan membuat dia nyaman menyukai air, bisa juga ternyata. Raffi juga udah berani jalan dikolam seleher, kadang malah main…ciluk ba diair :v… Kaki dan tangannya juga gerak nggak diem saja… Kalau bayi seumurannya, rata-rata masih dipegangi dan kecipak kecipuk saja :D.

Lucunya, setiap raffi menyelam gitu banyak orang yang ngeliatin.. entah karena khawatir atau penasaran bayinya kok mau menyelam seperti itu… Disana, saya bangga Raffi bisa melakukan hal itu :”).. Serius… Kadang juga dia berusaha meloncat nyebur cuma namanya ibu, saya tetap rada khawatir kalau dia kenapa-kenapa. Dan ternyata itu cuma kekhawatiran saya, Raffi bisa melaluinya dengan baik…good job, Nak!

Banyak loh manfaatnya bayi berenang itu, salah satunya bisa melatih pernapasan,menggerakkan seluruh badan, menenangkan pikiran, melatih kemandirian dan rasa percaya diri bayi. Pokoknya bayi dan anak kan identik dengan main air…make him happy with swimming pokoknya mah, Oh ya, untuk pakaian renang bayi pakai senyamannya saja. Untuk mencegah kenapa-kenapa, takut pup, pakaikan disposable swim baby diaper seperti merek huggies atau charlie banana juga bisa. Kalau misalnya susah pakaikan training pants aja.. Dulu juga Raffi saya pakein itu saja kok, soalnya disposable swim itu rada mahal harganya xD *irit gitu… Kalau Raffi sekarang saya pakaikan swim wear biasa karena dia sudah lulus toilet training.

Berapa lama diair? Kalau bayi dibawah 1 tahun, lebih baik jangan lebih dari setengah jam. Mulailah 5 menit, 10 menit, 20 menit sampai setengah jam. Lihat tingkat nyaman si bayi… Kalau untuk diatas setahun, bolehlah sejaman.. Raffi juga sejaman kok berenangnya sekarang… Lihat kalau bayi sudah merasa nggak nyaman atau terlihat kedinginan segera angkat.

Bawa camilan dan air hangat (susu hangat juga boleh), biar dia makan dan minum tetap. Tapi keluar dari kolam dulu ya, jangan diajarkan makan saat berenang.. Bisa ditegur life guard disana nanti hahaha…

Lihat kondisi bayi, kalau bayi lagi sakit ya jangan diajak renang.. malah tambah jadi sakitnya nanti… Dan lakukan berenang ini secara kontinyu. Soalnya saya punya prinsip bisa karena biasa, apalagi bayi yang memang bisa distimulasi apa saja ^^. Bersyukur juga dokter nyaranin rajin renang, efeknya baik buat Raffi bisa berenang.

Berenang diairnya dingin, bagaimana? Kalau untuk awal-awal kan kenalkan bayi ke air dulu… jadi jangan langsung..lakukan bertahap…

Dan ini cara ngajarin bayi teknik berenang ala saya dan berdasar pelajaran otodidak selama ini bereferensi internet :v monggo kalau mau dicoba :
1. Usahakan bayi nyaman dulu. Bayi harus percaya dulu sama kita sebagai orang yang akan mengajarinya berenang. Bikin dia seneng aja dulu..main air semaunya. Bikin permainan diair dan lain sebagainya
2. Kalau dia merasa nyaman, coba dingambangin sambil dipegang pelan-pelan
3. Ajari dia menggerakkna kaki dan tangan diair
4. Nah ini yang perlu disimak, pelan-pelan masukkan muka bayi dan lalu langsung diangkat. Terus berulang-ulang. Sambil digerakkan kedepan *posisi ngambang
5. Ajak bercanda dan beri penghargaan saat bayi bisa melakukannya. Semangati kalau dia ngambek
6. Lakukan berulang-ulang sambil ditambah tingkat kedalaman menyelamnya.. dan jarak kedepannya.
7. Bukan cuma menyelam saja ya, tapi diajarkan untuk kearah depan dengan kaki dan tangan bergerak
8. Setelah dia mulai nyaman tenggelamkan kepala dan badan ajari untuk lebih jauh berenang kedepannya
9. Ajari untuk mengenal pinggir kolam, jadi tidak serta merta dia suka ketengah kolam
10. Pelan-pelan lepasin bayi saat dia berenang kedepan, biar percaya diri

Itu semua kudu diulang-ulang berminggu-minggu…Iya sih, saya memang bukan profesional untuk ngasih tau tips ini.. Tapi, ini semua berdasar pengalaman pribadi… Dan hasilnya, Raffi bisa menyelam berenang kedepan umur segini (22 bulan)… Hehehe

Yang paling penting dari semuanya, selalu awasi bayi saat dia dikolam renang. Jangan pernah sedetikpun lepas pandangan menjaga bayi.. Raffi saja kadang maunya tiba-tiba nyelam gitu.. cuma tetap saya awasi…

Bisa karena biasa, bayi berenang kenapa tidak? ^^ Yuk, ajari bayi kita berenang ^^.

Dari dulu saya suka sekali berenang. Apalagi rumah kan daerah pantai, sebagai anak pantai kalau tidak bisa berenang kayaknya nggak afdol hehehe

Pas kecil, papa saya selalu membuat agar saya menyenangi air. Mungkin itu juga yang membuat saya kalau dikamar mandi bisa lama ya *eh. Selain pantai, papa selalu mengajak saya berenang disungai. Apalagi depan rumah saya itu sungai, jadi papa membekali kami ban mobil buat belajar berenang. Sungai dulu itu bersih, nggak seperti sekarang yang kotor dan hitam. Dulu itu, airnya jernih dan tidak banyak timbunan macem-macem didasar sungai. Sepertinya dulu itu menyenangkan sekali mandi berenang disungai. Tapi kalau sekarang, satu-satunya pilihan ya mau nggak mau kekolam renang. Betul nggak? Hehehehe…
Setelah punya anak, saya juga mengajarkan biar dia senang berenang. Apalagi anak dan air itu erat banget xD. Naluri kali ya, secara saat dalam kandungan dia kan sudah belajar berenang di air ketuban..
Jadi, saat umur 2 bulan saya sudah mengajak anak untuk baby spa. Berenang trus dipijet gitu…Cuma sayangnya harganya mahal kan..sekali datang 200ribuan…Belum kalau bayinya ternyata nggak anteng dan nangis pas baby spa.. Rugi bandar… :v
Akhirnya semenjak 3 bulan, saya ajak Raffi untuk berenang dikolam. Awalnya saya sewa ban buat dileher. Tapi karena Raffi kebetulan badannya gemuk jadi bannya ngecekek leher. Akhirnya saya lepas. Dan dipegangi saja, asalkan dia bisa main air sepuasnya. Itu saya lakukan 2 minggu sekali rutin.. Apalagi kolam renang kompleks ada yang muraaahh cuma 10 ribu dan airnya nggak banyak kaporit :D.. Betah kan…masih lebih ngirit *emak-emak biasa..
Waktu itu saya sempat baca ada les renang bayi mulai umur 6 sampai 24 bulan. Cuma sayang, pas daftar slotnya penuh dan masuk waiting list terus. Hadeuh… Batal akhirnya ngelesin Raffi renang.. Apalagi biaya les renang bayi itu sejutaan cuma 9 sesi.. 😀 *tepok jidat.
Saat mencari cara berenang bayi ini, saya tertarik untuk mencoba teknik berenang bayi bule yang bayinya diselem-selemin gitu… Kok rasanya keren ya :v*abaikan pemikiran saya. Tapi, kalau dipikir-pikir teknik ini kan sama dengan yang diajarkan les-les renang bayi?
Saya pun cari tahu banyak tentang teknik berenang ini lewat internet. Berjibaku banget, soalnya referensinya bahasa Inggris semua, ngartiin satu-satu daripada salah teknik kan berabe. Setelah mantap belajar otodidak, akhirnya mulai 6 bulan Raffi tidak lagi cuma main air kecipak-kecipuk kalau dikolam renang. Karena sebenarnya mulai 4 bulan, bayi bisa menolak menghirup air.
Raffi saya selamkan sedikit demi sedikit. Dan karena kontinyu 2 minggu sekali, apalagi saya memang diharuskan berenang seminggu sekali sama dokter demi nyeri tulang belakang sembuh, sekarang umur 22 bulan Raffi bisa menyelam ngambang walau cuma selebar tangan.
Awalnya saya juga was-was takut kenapa-kenapa, tapi dicoba sedikit demi sedikit dan membuat dia nyaman menyukai air, bisa juga ternyata. Raffi juga udah berani jalan dikolam seleher, kadang malah main…ciluk ba diair :v… Kaki dan tangannya juga gerak nggak diem saja… Kalau bayi seumurannya, rata-rata masih dipegangi dan kecipak kecipuk saja :D.
Lucunya, setiap raffi menyelam gitu banyak orang yang ngeliatin.. entah karena khawatir atau penasaran bayinya kok mau menyelam seperti itu… Disana, saya bangga Raffi bisa melakukan hal itu :”).. Serius… Kadang juga dia berusaha meloncat nyebur cuma namanya ibu, saya tetap rada khawatir kalau dia kenapa-kenapa. Dan ternyata itu cuma kekhawatiran saya, Raffi bisa melaluinya dengan baik…good job, Nak!
Banyak loh manfaatnya bayi berenang itu, salah satunya bisa melatih pernapasan,menggerakkan seluruh badan, menenangkan pikiran, melatih kemandirian dan rasa percaya diri bayi. Pokoknya bayi dan anak kan identik dengan main air…make him happy with swimming pokoknya mah,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *